IsI dan KuLiT

Apapun di dalam dunia ini, dan kehidupan kita, ianya ibarat isi dan kulit di mana saling memerlukan. Jadilah seperti kulit yang melindungi sang isi yang baik, manis, cantik dan sang isi yang menggembirakan semua orang......

Wednesday, August 25, 2010

Keputusan Badminton Piala Dunia

2010/08/25


Perseorangan lelaki
(pusingan pertama)

Simon Santoso (INA x8) klk Przemyslaw Wacha (POL) 21-11, 21-14 Chen Jin (CHN x4) klk Ville Lang (FIN) 21-14, 21-14
Boonsak Ponsana (THA) klk Vladimir Malkov (RUS) 21-6, 21-6
Chen Ong Zhao (SIN) klk Chetan Anand (IND x14) 21-14, 21-18
Wong Choon Hann (MAS x16) klk Simon Marmoury (FRA) 21-18, 10-21, 21-17
Stephan Wojcikiewicz (CAN) klk Dmytro Zavadsky (UKR) 21-18, 21-19
Kestutis Navickas (LTU) klk Kieran Merrilees (SCO) 15-21, 21-13, 21-14
Carl Baxter (ENG) klk Michal Matejka (SVK) 21-10, 21-12
Dicky Palyama (NED) klk Brice Leverdez (FRA) 21-16, 21-15 Peter Gade (DEN x2) klk Daniel Paiola (BRA) 21-10, 21-7
Marc Zwiebler (GER x15) klk Jan Vondra (CZE) 21-14, 21-12
Kazushi Yamada (JPN) klk Kaveh Mehrabi (IRI) 21-16, 21-15
Wan Ho Shon (KOR) klk Yun Hu (HKG) 21-18, 21-13

Perseorangan Wanita
(pusingan kedua)


Wang Lin (CHN x7) klk Maja Tvrdy (SLO) 21-7, 21-18
Petya Nedelcheva (BUL x15) klk Larisa Griga (UKR) 21-17, 21-13
Wang Yihan (CHN x1) klk Porntip Buranprasertsuk (THA) 21-12, 21-19
Yip Pui Yin (HKG) klk Anna Rice (CAN) 21-19, 21-13
Eriko Hirose (JPN x10) klk Maria Febe Kusumastuti (INA) 21-14, 21-18
Tine Baun (DEN x4) klk Lianne Tan (BEL) 21-10, 21-11
Cheng Shao-Chieh (TPE) klk Bae Seung Hee (KOR x14) 21-14, 21-23, 21-16
Juliane Schenk (GERx8) klk Cheah Li Ya (MAS) 21-16, 21-17. - AFP

Tuesday, August 24, 2010

Buta dalam Terang...

Kita sering mendengar orang selalu menyebut, "time ade, ko buat musuh, ko gaduh, ko ngata, hah!! sekarang dah tkde baru ko nk kenang2 watper? Baru nak nangis2..tak guna dah." Biasakan kita mendengar ungkapan tersebut? Mungkin kita yang mengucapkannya kepada orang lain atau ianya terjadi pada diri kita sendiri kan? Kenapa susah sangat kita nak menghargai apa yang kita ada? Kenapa kita sanggup mempertahankan ego kita? Takut orang mengata kita ke? Takut orang memperlekehkan kita ke? Dalam erti kata yang lain, kenapa kita tak pernah bersyukur sewaktu "ADA" dan kenapa perlu meratapi sewaktu "TIADA"? Kenapalah kerasnya hati kita ini? Apalah salahnya kita penuhi waktu dan peluang yang itu dengan sebaik-baiknya bersama-sama terutamanya dengan orang yang kita sayang.

Banyak yang berlaku di hadapan mataku, betapa ramainya anak-anak yang tidak mahu menghargai masa yang mereka ada untuk bersama keluarga dan belajar. Mereka rata-rata lebih banyak menghabiskan masa bersama teman-teman merayau dan melepak di pusat-pusat membeli belah. Ada juga yang melepak di rumah sambil membawa teman-teman dengan harapan ibu bapa tidak bimbang. Bermain playstation atau pun game di komputer atau juga PSP yang melambak-lambak dalam pasaran. Ada juga yang sanggup men"download" ke dalam pendrive mereka dan bermain di komputer. Menghabiskan masa berjam-jam memerap di dalam bilik bersama game atau teman-teman. Alangkah baiknya masa yang ada itu digunakan untuk bermesra dengan ahli keluarga atau membantu ibu membuat kerja-kerja rumah agar ibu yang bekerja tidak terbeban apabila pulang dari kerja di waktu rembang petang. Tidakkah kita belas kepada ibu yang telah banyak berkorban dan lelah kerana kita? Tidak nampakkah jerih di wajahnya? Tidak nampakkah keuzuran pada tubuh badannya? Dari mula mengandungkan kita selama 9 bulan 10 hari ibarat membawa bata di perut beratnya. Ibarat sebulan satu bata ditambah pada badan. Sehinggalah saat kelahiran di mana ibu mempertaruhkan nyawanya, kudratnya untuk melihat kita sihat, selamat lahir ke dunia? Setelah lahir, ibu juga sanggup bersakit-sakit dan bersengkang mata untuk menyusui kita di waktu orang lain sedang lena dibuai mimpi, menjaga kita di saat kita sakit, demam contohnya. Diusahakannya mencari ubat dan dijagai kita sehingga kita benar-benar sembuh. Adakah kita tidak boleh berfikir akan keadaan itu?
Dalam surah Ar-Rahman sebanyak 31 kali ditanyakan : "Maka apakah lagi ni'mat Tuhanmu yang kamu dustakan?" Tidak bersyukurkah kita dengan segala ni'mat yang telah kita perolehi dari nyawa, kesihatan, susu yang diminum sehingga kita membesar dengan sihat dan cerdas.

Bagi mereka yang tinggal di asrama penuh atau asrama harian pula kebanyakan mereka banyak menghabiskan masa dengan membuat perkara-perkara yang boleh dikira merugikan masa. Contohnya tidur di dalam kelas, ponteng kelas dan lebih rela tidur sepanjang hari di dalam dorm, tidur di setor buku teks, tidur di surau atau pun merayau-rayau sekitar sekolah hanya kerana bosan duduk di dalam kelas bagi mengikuti pengajaran dan pembelajaran yang disampaikan cikgu cikgi ustaz ustazah. Kenapalah anak-anak ini lebih rela menurut hawa nafsu berbanding menggunakan akal yang Allah beri untuk dimanfaatkan sepenuhnya? Mengapa tidak waktu yang terluang itu digunakan untuk menghabiskan kerja atau tugasan yang diberikan oleh guru-guru, berdiskusi tentang pelajaran bersama kawan-kawan atau mengaji? Kebanyakannya lebih rela menonton video-video yang melekakan dan meransang jiwa muda mereka atau menghafal lagu-lagu yang terkini dari penyanyi-penyanyi yang melata bagai cendawan tumbuh selepas hujan. Masya Allah....alangkah ruginya......

Bagi ibu bapa pula, mereka juga terlihat akan kealpaan ini. Rata-rata zaman ini, ibu bapa ramai yang menghabiskan masa di luar rumah lebih banyak daripada bersama keluarga di rumah. Keadaan ini berlaku kerana desakan hidup yang semakin mencabar dan menghimpit. Segalanya memerlukan wang untuk memenuhi keperluan dan kehendak terutama di bandar-bandar besar dan maju seperti Kuala Lumpur, Ipoh, Johor Bahru dan bandar-bandar yang lain. Ada segelintir ibu bapa langsung tidak pernah tahu apakah kegiatan anak-anak mereka di rumah, di luar rumah atau pun di sekolah. Anak-anak hanya dibekalkan dengan wang belanja dan bagi yang berkemampuan, anak-anak mereka akan tinggal dengan bibik di rumah. Wahai ibu dan bapa, tidakkah kamu menyedari bahawa anak-anak itu anugerah dan amanah yang Allah tinggalkan untuk kamu jaga dan pelihara? Sebelum adanya mereka, kamu terlalu mengharap dan meminta-minta akan kehadiran mereka, namun sesudah mereka lahir ke dunia, mereka diabaikan. Adakah kamu hanya akan bersama mereka sewaktu ingin mengirinya ke liang lahad? Hargailah kurniaan Allah itu selagi ada masa dan tenagamu sebelum ianya diambil semula oleh pemiliknya.

Zaman ini juga menunjukkan suami isteri ramai yang terpisah atas keperluan kehidupan. Masing-masing sibuk bekerja siang dan malam untuk mencari dan menambah rezeki keluarga. Semua juga berlumba-lumba untuk merasai kehidupan yang mewah dan berstatus. Ada rumah besar, ada kereta yang besar dan berjenama, ada simpanan wang yang banyak, melancong ke sana ke mari dan berpakaian cantik dan eksklusif dengan aksesori yang mahal juga. Suami sudah balik dari kerja tetapi isteri masih di luar dengan kerjanya. Suami sudah tidur si isteri baru pulang kerja. Suami dan anak-anak makan atau tidak, pandai-pandailah suami menguruskannya. Keadaan ini juga berlaku kepada suami-suami. Apa yang berlaku kepada isteri, ada juga segelintirnya berlaku kepada suami. Duit, harta, semakin dicari, semakin dikejar, semakin tidak mencukupi kita rasakan. Ada sahaja kehendak dan keperluan yang hendak dipenuhi sehinggakan ada pasangan yang bergaduh hanya kerana duit dan harta.

Masya Allah.....Alangkah bahagianya jika di kesempatan yang ada, kita bersama dan mengenali lebih mendalam perasaan serta perangai pasangan kita. Mengenali hati budi masing-masing, menambahi apa yang terkurang dan membaiki segala kepincangan yang terdapat pada diri masing-masing daripada mencari kesalahan, keburukan dan kelemahan pasangan kita. Allah telah menjadikan segala yang ada di muka bumi ini lengkap dengan pasangannya yang akan saling melengkapi dan menemani di antaranya. Mengapakah kita tega menghancurkan kebahagiaan yang kita harapkan sedangkan itu yang menjadi harapan kita selama ini? Kenapalah kita sanggup melepaskan ni'mat kehidupan bersama demi menggantikan harta yang bersifat sementara? Mengapa kita lebih rela hidup bersendirian di dunia yang akan musnah ini hanya kerana memuaskan kehendak nafsu kita yang serakah dan tidak pernah puas?

Sebahagian pernah berkata, jika pasangan mati kita cari lain. Usah diratapi yang telah pergi dan hidup perlu diteruskan.Mudah sungguh lidah mengucapkan ungkapan tersebut seolah-olah tiada nilai. Tidakkah kita rasa bersyukur dengan ni'mat kehidupan berpasangan selama ini? Segala keseronokan dan kepuasan ketika bersama? Mengapa bila berlaku sedikit dugaan dan ujian, kita melupakan segala kesenangan yang pernah kita kecapi?

Selama hidupku ini, melalui berbagai-bagai pengalaman bergaul dengan pelbagai jenis orang dari pelabagai status, dari berbeza latar belakang dan budaya serta agama,seiring dengan bertambahnya umurku, aku ke sana ke maridi muka bumi Allah ini, aku sujud kepadaMU wahai Allah, yang memiliki hidup dan matiku.... Selama ini banyak yang telah aku abaikan, banyak yang aku nafikan,banyak juga yang aku kufurkan. Aku lupa aku siapa di sisiMu. Aku suka bila aku mendapat apa yang aku harapkan. Aku gembira apabila hajatku dimakbulkan. Aku gembira apabila dapat bersama orang yang aku sayang. Aku seronok dapat memiliki kasih sayang orang yang aku cinta..... Namun aku selalu tersasar dan tidak mampu mengawal perasaanku, fikiranku apabila sedikit ujian kau berikan padaku. Aku marah apabila kau datangkan ujian kepada. Aku lupa itu semua. Aku lupa pada Engkau Ya Allah. Aku menyalahkan takdir yang kau timpakan. Aku katakan kau tidak sayang padaku. Aku jeritkan bahawa kau sengaja menyusahkan aku......

Wahai Tuhan Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani.....Kenapalah aku ini terlalu kejam? Aku kejam pada diriku sendiri. Aku turutkan nafsuku yang marah sehingga lupa bahawasanya Engkau tidak pernah tidur, dan tidak pernah melupakan hamba-hambaMu walau sedetik. Hamba-hambaMu sahaja yang sering lupa dan meninggalkanMu, wahai Allah.

Aku bersyukur kini dengan segala kebahagiaan, keni'matan yang telah Engkau berikan kepadaku walau pun sedetik cuma. Engkau masih memberi kesempatan kepadaku mengecapi keindahan di dunia ini. Aku masih lagi dapat bersama dengan orang-orang yang aku sayangi yang menjadi tunjang kehidupanku selama ini. Alhamdulillahi Rabbil 'Alamiiinn....Allahu Akbar....

Sedikit kesakitan ku rasakan terlalu parah sedangkan kesakitan itu kau berikan padaku untuk menjadi penebus segala dosa-dosaku terhadapMu. Sakit yang kau berikan pada ku untuk mengingatkan aku kepadaMu. kau tidak pernah sama sekali jauh dariku sedangkan kau dekat denganku, bukan di mata malah lebih dekat dari urat di leherku. Engkau telah lama wujud dalam diriku tapi aku yang tak pernah melihat Engkau dalam diriku. Sungguhku buta dalam terang, sungguh ku lupa ketika bahagia. Ampunilah aku, Ya Allah di atas kesalahan, kekhilafan dan kekuranganku selama ini. Tetapkan aku di kala kesesatan. Aku kini merinduiMu, aku mencintaiMu sepenuh hatiku....Seluruh hati aku berserah....Hidup matiku hanya untukMu....Aku menunggu waktu untuk bertemu denganMu.....PASTI........


video

Monday, August 23, 2010

Penulis yang menulis menulisi tulisan yang ditulis

Huh...assalamualaikum kepada pembaca blog aku ni. Penat pulak rasa hari ni. Tak tau le ngape. pagi tadi punyalah bersemangat nak masuk ngajo. Tup-tup....pappp!!!! Letrik tkde. Aduhaiiiii....Nasib ler kelas aku satu jer hari ni dua masa. Kelas dak pompuan jer. Ok la jugak...sebelah bilik guru jer. Kene nyer 3 pat kelas...mau semput aku turun ke bawah naik ke atas.
Masuk-masuk kelas jer budak-budak ok lagi sebab masih pagi. Cuaca pon tk lah panas sangat. Dah beri new word kat diorang, suruh diorg buat karangan novel. Gunakan new word yang aku berikan tadi untuk mem"variasi"kan ayat dalam cerita. Baru ler sedap dibaca. Ni balik-balik perkataan yang sama jer....dari kecik sampai ke besar sampai nak masuk liang lahad pon balik-balik "eat", "run", "play".....tk happening langsung sedangkan banyak lagi perkataan yang lain tp masih memberi maksud yang sama. Tahun ni ada la pembaharuan yang dibuat sebab budak-budak tahun ni lain sikit cara diorg belajar dan level of understanding pon lain.
Tengah-tengah nulis lebih kurang dah sejam suku gitu, dah ade dah yang tersungkur atas meja. Makkk aiiii...sodap bonar tengok deme tidur. Aku pon ngantuk jugak sebab panas tapi aku terpaksalah bawak2 berjalan keliling kelas tu supaya tk tidur. Haru pulak kang cikgu tdo dlm kelas. kene macam deme lagi ler kul 4pagi dah kene bangun sahur. Beratur ramai-ramai. Kalau aku, tgh beratur pon leh tertidur sebab ngantuk sangat2.

Tidur tu tidur lah tp bg aku yang penting tugasan yang aku beri mesti siap on time. kalau tak.....siap la. Aku tambah lagi kerje tu. Aku ni dah tak garang....tp aku gunakan perang psikologi sehingga diorg surrender nak bertanggguh kerja. nak keje banyak atau sikit tp lekat kat dalam kepala otak tu??? PILIH!!!! Sememangnya deme akan memilih kerja yang sedikit. Hahahaha...tu ler...lawan cikgu lagi. tak guna membebel dengan deme ni. Deme dah lali. Kat umah kene bebel, kat asrama kene bebel...jd aku tk nk buat benda yg sama sebab aku ni mmg jenis pesen tk suka wat sama ngan org lain. Dulu kalau aku buat benda pelik2 ni, seme ngata aku sebab iyelah bende tu bukan kelaziman. Tapi bila dah aku buat ramai lak yg nk ikut buat sama. Hah!!!! Baru tau. Kutuk2 aku last2 deme pon buat jugak. Speaks louder than action!!! Citt!!! POddaahhh!!!

Tepat 9.50am, loceng pon bunyi, aku kemas barang and keluar. Yiiippppyyyy!!!! Abes kelas dahhh. Aku pon duduk tempat aku bukak laptop....maka aku pon start la menulis blog nih. Semakin lama aku menulis blog ni semakin seronok aku rasa. Semakin bersemangat untuk ber blog. Dulu, mungkin aku takde bahan nak diceritakan. Dan rasanya macam tkde bende nak cerita. Tapi, sekarang dh lain. Mungkin bertambahnya umur aku, bertambahnya pergaulan membuatkan aku lebih juga dalam memuntahkan isi kandungan ber blog. Mungkin blog ni biasa jer bg sesetengah org, tp bg aku sebagai beginner aku dh rasa bangga sebab ini lah hasil tulisan aku yang pertama. patutlah suami aku tu suka menulis.

Sebenarnya, menulis pon boleh dikira sebagai dakwah. Dakwah ni ada mcm2 cara tk semestinya berceramah ke sana ke mari. Orang membaca tulisan kita dan mengamalkannya pon dah dikira sama mcm berdakwah cuma method yg berbeza. Apabila orang teransang dengan apa yang kita sampaikan, berubah daripada buruk kepada baik, kita menjadi sangat bahagia. Contohnya macam mak kita masak la....dah la penat balik keje, sampai umah nk kene masak lak. Bila anak-anak dan suami mkn dengan berselera, hilang penat dia memasak td dan terasa bahagia di hati dia sebab susah penat dia td dibalas dgn penghargaan tak langsung. Takde sapa yg kata sedap tp bila pinggan licin lico tu tandanya sedap la tuh. Boleh jadi jugak sebab kebulur tp tk kesahlah tu. Cam tu jugak menulis nih. Bila kita menyampaikan sesuatu yg baik, org buat dan ikut, seronok rasanya. Dulu aku pk apalah yg best sgt menulis nih. tapi sekarang baru ku tahu bagaimana rasanya. Memang berbaloi!!! Tak kisah la orang nak baca ke idak, orang nak ikut ke idak, orang nak ngate atau memuji, yg penting menulis tetap menulis.
Nak menulis kita pon kene rajin membaca. kalau tak nk tulis mende dah tkde knowledge. Selain drp tu pengalaman bercampur gaul dengan pelbagai jenis org. Learn about human behaviour mmg best sgt. Setidak2nya, bila kita belajar ttg org lain, belajar ttg budaya lain, agama lain, akan menambah pengetahuan kita, belajar mengubah keburukan dan kekurangan serta kelemahan diri sendiri menjadi lebih baik, lebih kuat dan lebih positif. Apabila minda dah tercana dengan benda2 baik, kita akan lebih baik meneruskan kehidupan dengan tenang dan gembira. Jauh drp stress. Sebab kita dh paham konsep hidup. Taklah kita menyalahkan sesapa, atau merungut ttg sesuatu yg tak masuk dek akal. Bila kita dah rasa isi, kulit tidak menjadi hal lagi....Hehehehe.....Kepada penulis2 yang ada di luar sana, teruskan lah menulis. Tidak kira lah yg ditulis tu pendek, panjang, komentar atau ilmiah, teruskan sahaja kerana di muka bumi ni Allah mmg dh jadikan manusia itu berbeza-beza pendapat dan fahaman supaya kita saling berfikir dan bertukar2 pendapat untuk menyempurnakan hidup menuju akhirat, kehidupan yang kekal abadi.........................

Sunday, August 22, 2010

Pergi dengar kuliah Subuh

Tiba -tiba jer pagi tadi aku rajin la pulak nak ke masjid solat berjemaah dan hajat sebenarnya nak dengar kuliah subuh. Sajalah sebab dah kebetulan sang kekasih hati sendiri yang beri kuliah tu, maka amik peluang la nak dengar.

Lepas sahur makan lebih kurang, mandi, terus siap-siap nak pi masjid. Masa keluar daripada rumah tu, gelap jer, sejuk dingin. Tiba-tiba terlintas kenangan lalu yang teramat indah. Sebab masa tu pon aku pakai baju yang memang menjadi kegemaran aku, jubah tu beli masa kat Mekah time wat haji dulu. Masa tu terbayang aku dok kat Madinah. Subuh-subuh hari aku dah kene kejut ngan mak sebab kene mandi awal. Nak pi awal ke masjid. Sejuk nye masya Allah....sebab masa pi wat haji dulu time sejuk. Mandi ler air panas tp pas kuar bilik air terlebih-lebih lak sejuknya. baju dah la serba putih..aku rasa dah rupe beruang kutub lak. Nak nak pulak aku ni chubby (segan nak kata gumuk...tp aku tk gumuk pon...berisi!!) Masa turun drp hotel nak ke masjid nabi, cuaca memang sejuk. ade ke tidak...bangun kul 4 pagi dah mandi...embun masih segar lagi...tp sana bukan embun tp mmg cuaca dia sejuk...sana aku tk penah nmpk awan pun..langit lapang jer membiru...Subhanallah...memang cantik.

Dah pastu sampai kat Masjid Nabi...aku suka duduk kat luar...sebab dok kat dalam panas sebab pepagi deme tk on aircond...pastu bumbung pon tk bukak....so bila dok kat luar...huhuhuh..punggung ku bagai duduk atas air deee....sojuk tak tahu nak kata...puas la bergerak kejap bersila kejap bersimpuh...sat sat kang peluk lutut pulak....sejuk la katakan.... Punggung tu di alas dengan sejadah pon masih aku rasa sejuk.

Maka, balik pulak citer asal tadi. Sepanjang jalan nak ke Bukit Naga tu, jalan masih sunyi, cuma ada beberapa biji kenderaan je. Lampu jalan yang kekuningan...memang terasa sangat saat-saat di Madinah. Sebab Madinah ni mmg tenang jer tempatnya...orangnya pon cantik-cantik, manis, putih,suka senyum dan peramah. Berbeza dan amat kontra dengan Mekah. Madinah bandarnya lebih terancang berbanding Mekah. Di Mekah, untuk aku sampai ke Masjidilharam, kiri kanan aku adalah kedai-kedai.

Sesampai je di Masjid Bukit Naga tu, orang baru jer lepas azan, maka sempatla aku berjemaah. Memang best sebab dah lama tk berpeluang sebegitu. Masjid pon sejuk jer. Imam yang baca pon suara sedap. Ok la tu kan.

Dah habis solat, maka tibalah giliran kekasih aku tu pulak. Tajuknya kuliah subuh mestilah yang berkaitan dengan puasa sebab kita kan masih berpuasa, baru 13 hari. Tajuknya "apakah makna puasa"? Kalau dilihat pada tajuk tu macam biasa je kan, semua pon tahu makna puasa. Hehehehe....Sebenarnya apakah makna HAKIKAT berpuasa itu? Kita sebenarnya berpuasa kerana apa? Untuk siapa? Puasa itu kan kulitnya tetapi apakah isi puasa itu???

Gedebak gedebuk dekat sejam jugaklah kekasih aku tuh menguliahkan jemaah-jemaah masjid termasuk aku. Kuliah pon habih. tak banyak sikit ada juga refreshment ilmu untuk aku. tapi, yang nak diceritakan di sini bukan pasal kuliah tu, tp sebab teringat sejuk tadi waktu di Madinah dan Mekah. Hatiku terlalu rindu untuk ke sana lagi. alangkah bahagianya jika aku dapat ke sana lagi.

"Wahai Allah, permudahkan lah laluan untuk ku untuk menjejak kakiku ke rumah Mu lagi....Betapa ni'matnya memperhambakan diri di rumahMu....Betapa damai dan tenang ketika bersamaMu wahai Allah....Tiada rindu yang lebih ulung dan unggul selain rindu kepadaMu wahai Allah.....Sesungguhnya aku merasa teramat tenteram jauh dari gundah gulana dan resah gelisah ketika aku berada dalam dakapanMu wahai Rabbi....Jemputlah aku untuk kesekian kalinya ke tempat Mu wahai Allah...."

Khadijah bt Khuwailid

Khadijah bt Khuwailid Al-Asadiyah r.a.juga disebut sebagai Khadijah At-Tahirah.Beliau adalah merupakan isteri nabi Muhammad s.a.w. yang pertama. Sebelum berkahwin dengan baginda, beliau pernah menjadi isteri kepada Atiq bin Abid dan Abi Halah bin Malik dan telah mempunyai empat anak, dua dengan suaminya yang bernama Atiq, iaitu Abdullah dan Jariyah, dan dua dengan suaminya Abu Halah iaitu Hindun dan Zainab.

Banyak kisah memaparkan bahawa sewaktu nabi Muhammad s.a.w. bernikah dengan Khadijah, umur Khadijah berusia 40 tahun sedangkan nabi Muhammad s.a.w. hanya berumur 25 tahun. Tetapi menurut Ibnu Kathir, seorang tokoh dalam bidang tafsir, hadis dan sejarah, mereka berkahwin dalam usia yang sebaya. Nabi Muhammad s.a.w. bersama dengannya sebagai suami isteri selama 25 tahun iaitu 15 tahun sebelum bithah dan 10 tahun selepasnya iaitu sehingga wafatnya Khadijah, kira-kira 3 tahun sebelum hijrah. Khadijah wafat semasa beliau berusia 50 tahun.

Beliau merupakan isteri nabi Muhammad s.a.w. yang tidak pernah dimadukan kerana kesemua isterinya yang dimadukan adalah berlaku selepas daripada wafatnya Khadijah. Di samping itu, kesemua anak baginda kecuali Ibrahim adalah kandungannya.
Mas kahwin daripada nabi Muhammad s.a.w. sebanyak 20 bakrah dan upacara perkahwinan diadakan oleh ayahnya Khuwailid. Riwayat lain menyatakan, upacara itu dilakukan oleh saudaranya Amr bin Khuwailid.


Anak-anak Rasulullah bersama Khadijah
1.Al-Qasim bin Muhammad
2.Abdullah bin Muhammad
3.Ibrahim bin Muhammad
4.Zainab binti Muhammad
5.Ruqaiyah binti Muhammad
6.Ummu Kalthum binti Muhammad
7.Fatimah binti Muhammad

Diriwayatkan bahawa anak perempuan Nabi Muhammad SAW iaitu Fatimah Az-Zaharah telah berkahwin dengan Khalifah Saidina Ali bin Abi Talib.Kesemua ketiga - tiga anak lelaki Rasullullah telah meninggal dunia sejak kecil lagi.Tujuan Allah SWT mencabut semua nyawa anak lelaki Nabi adalah bagi mengelakkan supaya tiada lagi wujud Nabi dan Rasul yang baru sesudah Nabi Muhammad,hal ini kerana Nabi Muhammad adalah Nabi dan Rasul yang terakhir diutuskan Allah sesudah Nabi Isa diatas muka bumi ini.Nabi Muhammad adalah Nabi dan Rasul bagi seluruh umat alam buana dan semesta sehinggalah ke Hari kiamat.

Qibla Pointer: Guide to Qibla Direction (Mecca) using Google Map

Qibla Pointer: Guide to Qibla Direction (Mecca) using Google Map

Monday, August 16, 2010

Kata-kata yang Berkata-kata

Untuk santapan rohani kita semua... renungkanlah........

1) Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik
walaupun hanya sekadar senyuman.

2) Dunia ini umpama lautan yg luas. Kita adalah kapal yg belayar di lautan
telah ramai kapal karam didalamnya.. andai muatan kita adalah iman, dan
layarnya takwa, nescaya kita akan selamat dari tersesat di lautan hidup ini.
3) Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan.

4) Setiap yang kita lakukan biarlah jujur kerana kejujuran itu telalu
penting dalam sebuah kehidupan. Tanpa kejujuran hidup sentiasa menjadi
mainan orang.

5) Hati yg terluka umpama besi bengkok walau diketuk sukar kembali kepada
bentuk asalnya.

6) Dalam kerendahan hati ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta ada
kekayaan jiwa. Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu.

7) Ikhlaslah menjadi diri sendiri agar hidup penuh dengan ketenangan dan
keamanan. Hidup tanpa pegangan ibarat buih-buih sabun. Bila-bila
masa ia akan pecah.

8) Kegagalan dalam kemuliaan lebih baik daripada kejayaan dalam kehinaan.
Memberi sedikit dengan ikhlas pula lebih mulia dari memberi dengan banyak
tapi diiringi dengan riak.

9) Tidak ada insan suci yang tidak mempunyai masa lampau dan tidak ada
insan yang berdosa yang tidak mempunyai masa depan.

10) Kata-kata yang lembut dapat melembutkan hati yang lebih keras dari batu.
Tetapi kata-kata yang kasar dapat mengasarkan hati yang lunak seperti sutera.
11) Lidah yang panjangnya tiga inci boleh membunuh manusia yang tingginya
enam kaki.

12) Agama tidak pernah mengecewakan manusia. Tetapi manusia yang selalu
mengecewakan agama.

13) Nafsu mengatakan perempuan itu cantik atas dasar rupanya. Akal
mengatakan perempuan itu cantik atas dasar ilmu dan kepintarannya.
Dan hati mengatakan perempuan itu cantik atas dasar akhlaknya.

14) Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu yang hitam
dimalam yang amat kelam. Ianya wujud tapi amat sukar dilihat.

15) Hidup memerlukan pengorbananan. Pengorbanan memerlukan perjuangan.
Perjuangan memerlukan ketabahan. Ketabahan memerlukan keyakinan. Keyakinan
pula menentukan kejayaan. Kejayaan pula akan menentukan kebahagiaan.

16) Seseorang yang bijak melahirkan kata-kata selalunya disanjung
sehingga ia mula bercakap kosong

17) Harta akan habis digunakan tanpa ilmu tetapi sebaliknya ilmu akan
berkembang jika ianya digunakan.

18) Kekayaan bukanlah satu dosa dan kecantikan bukanlah satu kesalahan.Oleh
itu jika anda memiliki kedua-duanya janganlah anda lupa pada Yang Maha
Berkuasa.

19) Sahabat yang tidak jujur ibarat dapur yang berhampiran. Jikalau pun kamu
tidak terkena jelaganya sudah pasti akan terkena asapnya.

20) Mengapa manusia gemar mencetuskan pertelingkahan sedangkan manusia itu
sendiri dilahirkan dari sebuah kemesraan.

21) Kita sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua
untuk bertaubat.

22) Gantungkan azam dan semangatmu setinggi bintang di langit dan
rendahkan hatimu serendah mutiara di lautan.

23) Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat.

24) Jadikan dirimu bagai pohon yang rendang di mana insan dapat
berteduh.Jangan seperti pohon kering tempat sang pungguk melepas rindu
dan hanya layak dibuat kayu api.

25) Menulis sepuluh jilid buku mengenai falsafah lebih mudah daripada
melaksanakan sepotong pesanan.

26) Jangan menghina barang yang kecil kerana jarum yang kecil itu
kadang-kadang menumpahkan darah.

27) Kegembiraan ibarat semburan pewangi, pabila kita memakainya semua akan
dapat merasa keharumannya. Oleh itu berikanlah walau secebis kegembiraan
yang anda miliki itu kepada teman anda.

28) Esok pasti ada tetapi esok belum pasti untuk kita. Beringat-ingatlah
untuk menghadapi esok yang pastikan mendatang.

29) Reaksi emosi jangan dituruti kerana implikasinya tidak seperti yang
diimaginasi .

30) Sahabat yang beriman ibarat mentari yang menyinar. Sahabat yang setia
bagai pewangi yang mengharumkan. Sahabat sejati menjadi pendorong impian.
Sahabat berhati mulia membawa kita ke jalan Allah.

31) Orang yang bahagia itu akan selalu menyediakan waktu untuk membaca
kerana membaca itu sumber hikmah menyediakan waktu tertawa kerana tertawa
itu muziknya jiwa, menyediakan waktu untuk berfikir kerana berfikir itu
pokok kemajuan, menyediakan waktu untuk beramal kerana beramal itu pangkal
kejayaan, menyediakan waktu untuk bersenda kerana bersenda itu akan membuat
muda selalu dan menyediakan waktu beribadat kerana beribadat itu adalah ibu
dari segala ketenangan jiwa.

32) Penglihatan itu sebagai panah iblis yang berbisa, maka siapa yang
mengelakkannya kerana takut padaKu, maka Aku akan menggantikannya dengan
iman yang dirasakan manisnya dalam hati...

33) "Wanita yang cantik tanpa peribadi yang mulia, umpama kaca mata yang
bersinar-bersinar,tetapi tidak melihat apa-apa"

34) "Kekecewaan mengajar kita erti kehidupan. Teruskan perjuangan kita
walaupun terpaksa menghadapi rintangan demi rintangan dalam hidup"

35) Tanda Orang Bijaksana Ialah Hatinya Selalu Berniat Suci; Lidahnya Selalu
Basah Dengan Zikrullah; Matanya Menangis Kerana Penyesalan (Terhadap Dosa);
Sabar Terhadap Perkara Yang Dihadapi Dan Mengutamakan Akhirat Berbanding Dunia.

36) Jika kejahatan di balas kejahatan, maka itu adalah dendam. Jika kebaikan
dibalas kebaikan itu adalah perkara biasa. Jika kebaikan dibalas kejahatan,
itu adalah zalim. Tapi jika kejahatan dibalas kebaikan, itu adalah mulia
dan terpuji."

37) "Hidup umpama aiskrim. Nikmatilah ia sebelum cair"
38) "Kata-kata itu sebenarnya tidak mempunyai makna utk menjelaskan
perasaan. Manusia boleh membentuk seribu kata-kata, seribu bahasa.
Tapi kata-kata bukan bukti unggulnya perasaan"

39) "Hidup tidak boleh berpandukan perasaan hati yg kadangkala boleh
menjahanamkan diri sendiri. Perkara utama harus kita fikirkan ialah
menerima sesuatu atau membuat sesuatu dgn baik berlandaskan kenyataan"

40) "Hidup adalah gabungan antara bahagia dan derita. Ia adalah menguji
keteguhan iman seseorang. Malangnya bagi mereka yg hanya mengikut kehendak
hati tidak sanggup menerima penderitaan.

41) Hadiah Terbaik :
Kepada kawan - Kesetiaan
Kepada musuh - Kemaafan
Kepada ketua - Khidmat
Kepada yang muda - Contoh terbaik
Kepada yang tua - Hargai budi mereka dan kesetiaan.
Kepada pasangan - Cinta dan ketaatan
Kepada manusia - Kebebasan

42) "Berfikir secara rasional tanpa dipengaruhi oleh naluri atau emosi
merupakan satu cara menyelesaikan masalah yg paling berkesan"

43) "Hiduplah seperti lilin menerangi orang lain, janganlah hidup seperti
duri mencucuk diri dan menyakiti orang lain."

44) "Dunia ini ibarat pentas. Kita adalah pelakonnya. Maka berlumba-lumbalah
beramal supaya hidup bahagia di dunia dan akhirat"

45) "Akal itu menteri yang menasihati, Hati itu ialah raja yang menentukan,
Harta itu satu tamu yang akan berangkat, kesenangan itu satu masa yang
ditinggalkan".

46) "Selemah-lemah manusia ialah orang yg tak boleh mencari sahabat dan
orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yg mensia-siakan sahabat yg
telah dicari"

47) "Cakap sahabat yg jujur lebih besar harganya daripada harta benda yg
diwarisi dari nenek moyang"

48) "Ingatlah, sabar itu iman, duit bukan kawan, dunia hanya pinjaman dan
mati tak ber teman.."

49) "Lidahmu adalah bentengmu, jika e***** menjaganya maka ia akan
menjagamu, dan jika e***** membiarkannya maka ia tidak akan
mempedulikanmu"
50) "Orang yg paling berkuasa adalah orang yg dapat menguasai dirinya sendiri"

51) "Seseorang menganggap sekatan sebagai batu penghalang, Sedangkan orang
lain menganggapnya sebagai batu lonjatan."

52) "Kalau kita melakukan semua yang kita upaya lakukan, sesungguhnya kita
akan terkejut dengan hasilnya."

53) "Kita selalu lupa atau jarang ingat apa yang kita miliki, tetapi kita
sering kali ingat apa yang orang lain ada."

54) "Apa yang diperolehi dalam hidup ini, adalah sepenuhnya daripada apa
yang kita berikan padanya."

55) "Fikirkan hal-hal yang paling hebat, Dan e***** akan menjadi terhebat.
Tetapkan akal pada hal tertinggi, Dan e***** akan mencapai yang tertinggi."

56) "Dunia ini tiada jaminan melainkan satu peluang."

57) "Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang
berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang.
Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui
apabila kita kembali semula ke pada Ilahi."

58) "Rahsia kejayaan hidup adalah persediaan manusia untuk menyambut
kesempatan yang menjelma."

59) "Kekuatan tidak datang dari kemampuan fizikal,tetapi ianya datang dari
semangat yang tidak pernah mengalah."

60) "Mengetahui perkara yang betul tidak memadai dan bermakna jika tidak
melakukan perkara yang betul."

61) "Kecemerlangan adalah hasil daripada sikap yang ingin sentiasa melakukan
yang terbaik."

62) "Jadikan sebagai aturan hidup untuk melakukan yang terbaik dalam apa jua
yang dilakukan, pasti akan menghasil kecemerlangan."

63) "Kasih sayang ibarat ISI dan KULIT..jagalah dan hargai ia..jgn biarkan kulit disiat-siat dan ditoreh-toreh sehingga mencacatkan sang isi sehingga tiada lagi pelindung yang akan melindungi isi yang cantik itu..."

Mencari Damai Di Hati....

Sekilas aku terkenang dan teringat tentang seseorang yang pernah menawan hatiku dan kini masih lagi bertahta kukuh dalam jiwaku. Dulu, kami sering bertukar-tukar pendapat dan membincangkan sesuatu yg berbntuk ilmiah. Di sini ingin ku abadikan coretannya untukku dikongsi bersama-sama teman yang sealiran denganku..............

Dalam kita mendaki menuju ke matlamat yang hakiki, kita perlu bersabar menghadapi segala rintangan dan dugaan. dan rintangan dan dugaan itu pastinya bukan kita pinta, tetapi ia adalah sebahagian ujian dari Allah SWT.

ujian tersebut pula, adakala sukar kita untuk menerimanya dan adakala kita merasakan diri kita kosong sehingga menjadikan kita terumbang ambing seolah-olah berada dalam satu alam yang lain.

fenomena ini, sering melanda kepada setiap insan apabila melalui proses kematangan iaitu matang dari segi memikirkan soal kehidupan yang sementara dan kekal abadi iaitu akhirat. lebih menjadikan kita tidak seimbang, apabila kita memikirkan apakah selama ini agama yang kita anuti yakni Islam sebenar-benarnya agama datang dari Allah SWT atau sebaliknya.

persoalan ini cukup biasa dan sering bermain-main di kalangan penganut Islam. waktu persoalan ini datang, apabila kita cuba membezakan kesucian
agama Islamdengan pengamal agama-agama yang terpesong seperti penganut kristian, budha, majusi dan sebagainya. ini sudah pasti ketara apabila pemikiran kita menjurus ke arah perbezaan material di samping hubungan sosial di kalangan komuniti penganut-penganut agama tersebut.

tidak dinafikan, dalam mutakhir ini bahkan selepas zaman kerajaan islam uthmaniah berakhir, keagungan dan kehebatan Islam lenyap sama sekali. paling nyata, hilang sistem perundangan islam yang menjadi teras kepada kekuatan dan keagungan Islam. islam bangun dan menjadi megah kerana penegasan dalam pelaksanaan perundangan sehinggakan umatnya menjadi disiplin. bukan sahaja tepat dari masa menjalankan ibadah kepada Allah SWT, tetapi juga disiplin dalam soal urusan hubungan sesama manusia yang mencakupi urusan muamalat, pengurusan dan sebagainya.

sebaliknya, umat Islam semakin menjadi kacau apabila menerima pakai sistem sekular sebagai pegangan dan amalan seharian. boleh dikatakan 100 % kehidupan kita berlingkar dalam lingkungan sistem yang secara perlahan `mengkuburkan' terus sistem islam yang cukup digeruni oleh penganut-penganut agama sonsang tersebut.

kejayaan mereka menghapuskan sistem Islam ini, berpunca dari sikap umat Islam yang terlalu taksub kepada kekuasaan dan kemewahan. kejatuhan kerajaan Islam Uthmaniah adalah bertolak dari persoalan ini. Pemerintahan yang terkahir, menggunakan Islam untuk berkuasa. Mereka mengumpulkan ulama dalam satu majlis dan diberikan kuasa dan upah.

Menerusi majlis ini, banyak fatwa diwartakan berdasarkan kehendak selera pemerintah. mana-mana ulama yang menentang akan ditangkap dan dipenjara malah ada yang dibunuh. akhirnya Islam diperalat untuk kemegahan dan kekuasaan. Perundangan dan ketegasan Islam dalam keadilan sosial dipinggir dan diperkotak-katikkan.

Ekoran pendekatan ini, kerajaan Islam Uthmaniah menjadi lemah. Peringkat awal, ketegasan keadilan sosial dicemari dengan sewenang=wenangnya. tanpa disedari pula, sistem khilafah makin dihakis. akhirnya apabila kerajaan Islam Uthmaniah kalah dalam perang dunia pertama, pihak musuh secara drastik menukarkan sistem khilafah pada tahun 1922 kepada sistem pemerinatahan sekular. secara tidak langsung, bermulalah zaman Islam dijajah. Negara Islam merdeka....tapi dijajah melalui sistem perundangan dan kehidupan sosialnya.

Bermula detik ini juga, secara tanpa kita sedari, keimanan umat Islam mula diracuni. doktrin
perang salib diperbesarkan, doktrin ekonomi sekular diwar-warkan yang terbaik, doktrin kebebasan wanita dijadikan modul mutlak sistem sekular dan banyak lagi.

Inilah antara coretannya yang masih terkesan dalam jiwaku. Dan aku masih lagi menantikan coretan-coretannya yang terkini........Sekian.

Thursday, August 5, 2010

Tangkal dan Azimat



Pada satu ketika, sepuluh orang datang untuk memberi janji taat setia kepada Rasulullah s.a.w.. Baginda menerima janji dari kesemua sembilan orang kecuali seorang. Baginda ditanya, kenapa enggan menerima janjinya? Baginda menjawab: “Sesungguhnya padanya ada tangkal.” Lalu orang tersebut memasukkan tangan ke dalam bajunya, mengeluarkan sebuah tangkal dan membuangnya. Melihat tindakannya itu, Rasulullah s.a.w. menerangkan: “Sesiapa menggantung tangkal maka sesungguhnya dia (berbuat) syirik.” [al-Targhib wa al-Tarhib oleh al-Munziri, hadis no: 5065 dengan sanad yang hasan].

Kisah di atas menerangkan hukum yang berat bagi sesiapa yang menggunakan tangkal. Tangkal adakalanya disebut sebagai azimat. Kedua-duanya memiliki maksud yang hampir sama. Kamus Dewan mendefinisikan tangkal sesuatu yang digunakan untuk menolak bala seperti penyakit, hantu, jin dan lain-lain. Azimat pula adalah bahan yang terdiri dari tulisan yang ditulis pada kertas, kain, keratan kayu tertentu, atau sisik tenggiling yang dipakai pada bahagian tertentu tubuh seperti di pinggang yang dianggap mempunyai sakti dan boleh mengelakkan penyakit, bencana dan sebagainya

Sama ada tangkal atau azimat, ia tidak akan mendekatkan manfaat atau menjauhkan mudarat bagi orang yang memakainya. Bahkan ia menjauhkan manfaat dan mendekatkan mudarat. Ini kerana mendekatkan manfaat atau menjauhkan mudarat dapat diperoleh dengan merujuk terus kepada Allah s.w.t.. Menggunakan tangkal sebagai “jalan tengah” tidak akan memberi apa-apa faedah. Rasulullah s.a.w. menyifatkan penggunaan tangkal sebagai:

“Sesiapa menggantung tangkal maka Allah tidak akan menyempurnakan baginya (hajatnya) dan sesiapa menggantung cengkerang siput maka Allah tidak akan mententeramkan baginya (dengan siput tersebut).” [al-Targhib wa al-Tarhib oleh al-Munziri, hadis no: 5064 dengan sanad yang hasan].

Dalam satu riwayat lain Rasulullah s.a.w. melihat seorang lelaki yang ada ikatan di tangannya, baginda bertanya: “Apakah ini?” Lelaki itu menjawab: “Aku menjadikannya sebagai pelindung daripada sejenis penyakit.” Lalu Rasulullah bersabda: “Tiadalah ia menambah bagi kamu kecuali kelemahan. Lemparkan ia daripadamu, kerana sesungguhnya jika kamu mati dan ia berada di atasmu, tidaklah ia akan membantu kamu selama-lamanya (sehingga ke Hari Akhirat).” [al-Targhib wa al-Tarhib oleh al-Munziri, hadis no: 5067 dengan sanad yang hasan].

Penggunaan tangkal juga dilarang sekali pun ke atas haiwan. Pada zaman Rasulullah s.a.w., para pemilik haiwan, sama ada haiwan ternakan atau tunggangan, lazim menggantung tangkal di leher haiwan mereka sebagai pelindung dari penyakit atau buatan sihir. Rasulullah s.a.w. menegah perbuatan ini dengan bersabda: “Janganlah dibiarkan di leher unta kalung (yang diperbuat) daripada tali atau (apa-apa jenis) kalung kecuali dilepaskan.” [Shahih Muslim, hadis no: 2115]



Tangkal Yang Dijampi Dengan al-Qur’an.

Timbul persoalan, bagaimana hukumnya bagi tangkal yang dijampi dengan al-Qur’an dan zikir-zikir kepada Allah? Ada sebahagian para ilmuan Islam yang membolehkannya. Namun ada juga yang tidak membolehkannya. Di antara dua pendapat ini, yang lebih selamat ialah tidak boleh. Antara sebabnya adalah, jika kita memperhatikan hadis-hadis di atas yang melarang penggunaan tangkal, Rasulullah s.a.w. tidak membezakan sama ada tangkal tersebut dijampi dengan apa. Sebaik sahaja baginda mengetahui seseorang itu menggunakan tangkal, baginda terus melarangnya. Bahkan menghukumnya sebagai satu perbuatan syirik.

Dalam hadis-hadis sahih yang lain, baginda banyak mengajar jampi-jampian yang menggunakan al-Qur’an, zikir dan doa sebagai pelindung dari penyakit dan perbuatan dengki orang lain. Akan tetapi dalam hadis-hadis tersebut, baginda tidak mengajar agar jampi-jampian itu dilakukan ke atas tangkal. Sebaliknya hendaklah orang yang inginkan perlindungan membaca sendiri jampi-jampian dengan kefahaman dan penghayatan.

Agaknya mengapa Rasulullah s.a.w. tidak mengajar sedemikian? Sebabnya mudah sahaja. Sekali pun dijampi dengan al-Qur’an, zikir dan doa, orang yang memakainya akan tetap memiliki keyakinan bahawa yang memberi manfaat dan menjauhkan mudarat ialah tangkal itu sendiri dan bukannya Allah. Keyakinan sebegini adalah syirik. Orang-orang yang memakai tangkal, apabila ditanya “Kenapa anda memakai tangkal?”, nescaya dia menjawab: “Ini hanya sebagai sarana, yang sebenarnya melindungi saya ialah Allah!” Jawapan ini hanya benar di bibir, tidak di hati.

Tak percaya? Ahaa! Cubalah buat satu ujian mudah. Jika anda memiliki seorang rakan yang menggunakan tangkal dengan alasan seumpama di atas, cuba anda mencari jalan untuk mengambil dan menyembunyikan tangkalnya. Nescaya anda akan dapati rakan tersebut menjadi kelam kabut mencari tangkal itu. Jika dia tidak menemuinya, tentu dia akan menjadi resah, hilang keyakinan diri, serba ketakutan, risau tak menentu dan pelbagai lagi sikap negatif. Semua ini menjadi bukti bahawa yang diyakininya sebagai pelindung ialah tangkal dan bukannya Allah. Ini kerana jika dia menjadikan Allah sebagai pelindung, nescaya dia akan tetap seperti biasa kerana mengetahui Allah sentiasa melindungi para hamba-Nya selagi mana para hamba tersebut meminta perlindungan dari-Nya.

Oleh itu, pendapat yang selamat ialah tidak menggunakan tangkal sekali pun ia dijampi dengan al-Qur’an, zikir dan doa. Pemberi manfaat dan penjauh mudarat yang sebenar ialah Allah s.w.t. dan kita dapat memperolehnya secara terus tanpa perlu kepada apa-apa benda sebagai perantara mahu pun sarana. Penggunaan tangkal adalah sesuatu yang agak lazim di kalangan masyarakat. Jika anda memakainya, maka buanglah ia sebagaimana pesan Rasulullah s.a.w. dalam hadis-hadis di atas. Jika anda mengetahui ahli keluarga atau rakan-rakan lain yang memakainya, jangan sekadar bermain ujian menyembunyikannya, tetapi nasihatkanlah mereka untuk membuangnya.

Peringatan: Perelokkan ISI hati perut kita dan hiasilah KULIT sebaik2nya.....Wallahu'alam.

Wednesday, August 4, 2010

Bukan senang menjaga niat baik

Setiap orang pasti mempunyai niat baik. Bukan hanya sekali seumur hidup jahat tapi hampir seluruh hidupnya pasti akan terniat untuk berbuat kebaikan. Mana ada manusia yg tak nak buat baik,kan? Malah orang yang paling jahat kat dunia ni pon pernah berniat nak buat baik walaupun sekali seumur hidup dia cuma tak taula apa halangan dia kan?

Biar banyak mana pun niat kita simpan, tapi biarlah konsisten. Susah nak menjaga niat ni terutamanya semasa dan selepas melaksanakan niat tu, especially kalau kita nak buat kebaikan. Once terlintas di hati kita akan satu perkara baik yang bakal kita lakukan, maka malaikat telah pun mencatit satu pahala buat kita. Tu belum laksanakan. Betapa Maha Pemurah Allah ,kan. Tetapi ramai yang terlepas pandang nak bersyukur.

Sementelah telah terdetik nak buat kebaikan tadi, kalau Allah uji kita dengan kesenangan, takut pula menjadi riak dan bangga tetapi kalau diuji dengan kepayahan, ditakuti kita pula merungut dan berkeluh-kesah. Tapi, memang itu pun hakikatnya kan?

Macam mana kita nak konsisten dalam berbuat kebaikan ni? Macam mana kita nak jaga niat ni agar telus, lurus dan bermanfaat bagi diri sendiri dan sekitar kita? Dalam surah al-Mulk ayat 2, "Dialah yang telah menciptakan adanya mati dan hidup utk menguji kamu, siapakah di antara kamu yg lebih baik amalannya. Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun".
Di dalam ayat di atas disebutkan mati dahulu. Allah hendak memberitahu kita bahawa matlamat kita hidup di dunia ini adalah menuju kematian. makanya di sini, utk terus konsisten dgn niat kita tadi, kita perlu meneruskan niat tersebut seolah2 kita sudah tiada masa lagi di dunia ini. Seolah2 kita akan mati bila2 masa sahaja. Allah beri peringatan ini kepada kita kerana manusia ni apabila kemewahan berada di dalam tangan, maka dia akan lupa segalanya. jadi, dengan ingat mati kita akan buat sesuatu dengan bersungguh2 supaya Allah terima amalan dan ibadah kita.

Tak kiralah walau pun kerja tu nampak remeh dan kecil je bagi orang lain. Contohnya tukang sapu. Kalau dia buat kerja dia bersungguh2, maka akan memberi kesan kepada persekitaran dan memberi ketenangan jiwa kepadanya.

Contoh lain, seperti guru. Besar peranannya pada masyarakat. Dialah lawyer, dialah hakim kalau murid bergaduh, dia jugalah polis yang nak menangani masalah disiplin dan tingkah laku murid, dia jugaklah pelawak nak bagi murid seronok ketika belajar dan menumpukan perhatian di dlam kelas, dan dia jugalah doktor kalau ada murid yang sakit. itu pun masih ada masyarakat dan ibu bapa yang merungut menyalahkan guru. Penat lelah guru tak nampak pun walau sebesar zarah. Tapi takpalah, sebab dah tugas dan amanah, maka guru meneruskan perjuangannya mendidik anak2 ini tanpa mengira bangsa, keturunan dan agama kerana yang penting mereka anak2 ini tidak tersesat jalan di dunia dan akhirat. Jika guru ikhlas dengan niat baik dia mengajar tanpa mengaharp balasan, maka ketenangan jiwa dan kebahagiaan menjadi miliknya sampai bila2 kerana dia melakukan ibadah dengan ikhlas lilla hi ta'ala.

Begitu juga dengan suri rumah tak kira lah suri sepenuh masa atau separuh masa kerana ada kerjaya sendiri di luar. Sebagai isteri dan ibu, walau kerja di rumah tak pernah habis, tapi apabila niat nak buat bersungguh2, ia memberi kesan baik kepada ketenangan dan kebahagiaan kepada seisi rumah. kesan daripada ibadah itu, semoga mendorong suami dan anak2 menjadi hamba Allah yang lebih baik. NIAT YANG BAIK APABILA BETUL PELAKSANAANNYA AKAN MEMBAWA KESAN YANG BESAR PADA SUASANA SEKELILING.

Dalam hidup kita yang sangat singkat ini, rebutlah peluang untuk buat kebaikan sebanyak dan sebaik mungkin. Takut2 kita terlepas peluang yang ada. Buat kebaikan tak mengira umur, tak mengira kaum, bangsa dan agama. Jangan mudah patah semangat apabila ada suara2 sumbang yang cuba melemahkan kita daripada meneruskan perjuangan niat baik kita. Jaga niat agar amalan kita dinilai oleh Allah. Jadikan teladan kisah Habil dan Qabil iaitu anak Adam dan Hawa yang mempersembahkan korban yang baik dan sempurna dan korban yang sambil lewa. Allah telah memilih persembahan korban yang betul2 ikhlas, cantik dan sempurna.
Peringatan : Janganlah kita suka buat baik tetapi biarlah kita buat kebaikan.

Selamat beramal , semoga Allah menerimanya.........Wallahu'alam.


Monday, August 2, 2010

Renungan.......

Manusia ini ada 3 jenis:
1. Manusia yang gagal - iaitu manusia yang selalu menceritakan tentang hal orang lain.Orang itu beginilah,orang itu begitu lah.Ada sahaja yang tidak kena.

2. Manusia yang sederhana - iaitu dia tidak menceritak tentang orang tetapi hanya menyebut tentang peristiwa yang berlaku.

3. Dan, manusia yang berjaya - iaitu di mana dia selalu menyebut tentang kejayaan, bercakapo tentang misi dan visi. Sentiasa berusaha mencapai kejayaan dan impian sperti yang telah dirancang.

Muhasabah diri.......

Manusia tetap manusia walau siapa pun dirinya dan apa pun status dan title yang dipegangnya. Manusia akan mudah lupa apabila dirinya diuji dan ditimpa musibah. Baru Allah uji dengan urusan dunia, dia sudah melatah dan lupa siapa dirinya. Kalau selama ini dia sering menasihati orang lain supaya bersabar dan redha dengan ujian yang didatangkan oleh Allah, tetapi apabila terkena kepada dirinya, dia lupa dan mula kelam kabut sepertinya dunia ini akan kiamat.

Oleh itu, walau siapa pun diri kita ini, jangan lah kita lupa akan siapa diri kita ini. Sentiasa basahkan bibir dan didik hati kita dengan beristighfar kepada Allah kerana kita tidak perasan bila kita akan lupa dan melatah dengan kenikmatan dunia. Jangan kita mudah mengatakan diri kita telah cukup beriman, bertaqwa hanya kerana kita tidak pernah meninggalkan solat, hanya kerana puasa yang penuh...itu belum menjamin siapa kita di sisi Allah.

Jangan jadikan diri kita manusia yang rugi lagi merugikan. Jangan asyik menghitung pahala sehingga kita lupa setiap detik dengan dosa yang kita lakukan. Hisab dan muhasabah lah diri kita dengan dosa yang kita lakukan daripada kita sibuk menghitung pahala yang belum tentu menjadi milik kita. Jangan jadikan diri kita manusia yang miskin dan papa di akhirat nanti dengan pahala tetapi kenang dosa kita terhadap diri kita sendiri, pada keluarga, pada masyarakat, kawan2 dan sudah pastinya dosa kita terhadap Sang Pencipta....

Wallahu 'alam......

Bukan senang....

Yer...bukan senang nak jaga hati. Tak kirala hati kita ke, hati suami ke, hati isteri ke, hati anak-anak, hati mak ayah sendiri, hati mak pak mertua, hati ipar duai, adik-beradik, kawan-kawan dan sebagainya. Tapi, ramai yang ambil mudah akan perkara ini. Cuba kita perhatikan sekeliling kita. Kita tentu sering melukai atau menyinggung orang yang berada dalam lingkungan kita, kan? Adakah kita perasan dengan keadan itu?
Jawapannya ialah tidak.

Kita hanya akan perasan jika kita diberitahu,ditegur atau diberi hint tentang itu. Yang paling penting, kita jangan ambil mudah tentang perasaan mak ayah kita. Walau bagaimana buruk mereka sekali pun, merekalah syurga neraka kita. Tanpa mereka, kita tak wujud atas muka bumi nih. Bukan seperti Mariam dan Isa. Kita manusia biasa. Oleh yang demikian, kita kena belajar prihatin dengan keadaan itu. Ada mak yang di mulutnya berkata," takper, mak faham ", sedangkan di hatinya sedih dengan kelakuan dan tindakan kita mungkin juga kata-kata kita. Jadi, seeloknya, sesibuk mana kita dengan kerja, keluarga atau apa pun, telefon lah buat seketika dan bercakap dengannya. Bukan sekadar menyampaikan pesan dan memberi jawapan berbaur harapan sedangkan dia menanti dengan penuh harap akan kehadiran kita. Biarkan dia mendengan suara kita sepuasnya walau pun tidak dapat menatap wajah kita. Begitu juga dengan bapa sekalipun syurga itu di bwah tapak kaki ibu.

Begitu juga dengan suami, jangan ambil mudah dengan perasaan dan kehendak isteri kita. Berilah setakat yang mampu dan elakkan daripada memberi harapan palsu. Sekiranya kita sibuk dengan kerja, beritahu awal-awal agar isteri tidak ternanti-nanti di rumah bersama anak-anak atau merunsingkannya sehingga menimbulkan bibit-bibit syak waangka terhadap suami sedangkan si isteri tidak mahu jadi begitu. Jangan mencetus sesuatu yang kecil sehingga ia melarat di kemudiannya.

Begitu juga dengan isteri. Janganlah buat sepertinya kepada suami. Hormati dia sebagai suami seperti mana kita hormat dan patuh kepada ibu bapa kita selagi tidak menyalahi syarak.

Sebagai ibu bapa, kita juga harus hormati anak-anak dan luangkan masa selagi ade peluang untuk bersama. Jangan persiakan amanah Allah buat kita sehingga Allah murka dan mengambil semula permata hati kita.

Bersama-sama kita hayati, renungi dan insafi kesalahan diri. Mohon maaf kepada yang telah tersinggung hati dan perasaan. Moga ada sedikit ruang kemaafan di hati mu untukku semoga aku aman nanti di persemadian.

Wallahua'lam
.

Perangai manusia ni macam-macam ada.....

Malam tadi semasa aku sedang membuai dodoi anak kecilku, tiba-tiba aku teringat tentang seorang lelaki tua. Di kala itu aku terkenang dan terimbas semula kejadian beberapa tahun lalu yang berlaku di hadapanku. Kala itu terdapat seorang wanita yang telah berumahtangga sibuk mengurus anak-anaknya untuk ke sekolah dan makan tengahari. Waktu itu aku lihat lelaki tua itu tersenyum dengan sebatang rokok di tangannya memandang ke arah wanita itu. Lalu kedengaran di telingaku akan kata-katanya. "Ko tengok tu Long, sibuknya si Ana mengatur anak-anaknya. Tu ler bahana kawen. Kan elok tak kawen. Takde sibuk-sibuk nak urus anak. Kawen ajer kalau tak beranak takper. Elok-elok takde beban cari beban."

Pada ketika itu hatiku terdetik tetapi aku mengiyakan sedikit sebanyak akan kata-katanya. Maklumlah di ketika itu aku masih bujang. Tetapi, malam tadi aku terus sujud syukur dan melafazkan kata-kata syukur yang tidak terhingga kerana aku melalui fitrah sebagai manusia di bumi ini dengan kurniaan zuriat, suami buat aku. Rahmat yang Allah bagi itu tak ternilai buatku. Aku terfikir semula, bagaimana orang lelaki tua itu boleh berkata sedemikian sedangkan dia juga seorang suami, seorang bapa dan juga seorang datok kepada cucu-cucunya. Sepatutnya dia bersyukur dengan apa yang dia ada walaupun sesusahmana kehidupannya. Setidak-tidaknya anak-anaknya telah pun besar, berkahwin dan mempunyai anak(cucu kepadanya). Mengapa kata-kata yang tidak enak di dengar itu diluahkan terhadap keluarga orang lain? Sepatutnya dia memberi perangsang di atas kesibukan orang melayan keluarga kerana menjaga dan memelihara keluarga adalah ibadah. Jaga makan pakai suami, jaga maruah sebagai isteri, jaga kebajikan anak-anak adalah ibadah. Bukankah mudah mencari redha Allah?

Sekali pun hidup kita susah,kewangan yang terhad, ahli keluarga yang ramai,ingatlah sesungguhnya Allah beri sesuatu kepada kita atas kemampuan kita. Allah tidak akan membebani kita dengan sesuatu yang tidak mampu kita galas.

Oleh itu, sentiasalah beristighfar, ucapkanlah hamdalah dan berlapang dada dengan setiap sesuatu di atas muka bumi ini. Ingatlah, yang kekal itu akhirat, bukan dunia.

Wallahua'lam.....

Pengajaran dan pelajaran buatku.......

Ahad yg lps betul2 mbuatkan aku menitiskn air mata dgn senario yg blaku dihadapan mataku. Walaupun ianya senario biasa yg blaku di mana2,ttp hari itu mbuatkan hatiku sujud menyembah bumi Allah ini.Semasa aku dtg ke masjid di mana tpt suamiku mengajar kuliah hj/umrah, bkebetulan sewaktu aku sampai bekas imam msjid tsebut jg sampai dgn keadaan yg uzur sekali. Bertongkat tp lemah dan plahan pgerakannya. Semasa solat asar berjemaah setelah selesai kuliah hj/umrah, aku memerhatikan solatnya di sebalik tabir yg jarang. Sekali lagi aku tidak mampu menahan rembesan airmataku krn hanya 2 - 3 orang shj pemuda yg berada dalam saf. Sedangkan yg uzur mampu merangkak ke masjid mengapa yg masih berkudrat tidak mahu mhadirkan diri ke rumah Allah? Adakah mahu tunggu sehingga nikmat kuasa dan daya kita ditarik Allah semula baru mahu menjejakkan diri ke masjid?

Senario kedua di hari yg sama semasa aku memandu dari Klang ke Perak, waktu hampir maghrib aku mndengar nukilan Tn Hj Nik Aziz di radio menyebut bersyukur dan berbahagialah orang2 yg masih mpunyai ibu. Bersedihlah sekiranya ibu menolak utk tinggal bsama kita. Apa lebihnya itik, apa hebatnya ayam berbanding tinggal bersama2 kita sehingga ibu sanggup duduk bjauhan dgn kita? Leteren ibu itu sesungguhnya merupakan rahmat dan pahala bg anak2. Namun, kebanyakan drp kita merungut apabila ibu berleter dan sanggup tinggal berasingan hanya krn leteran itu. Mendengarkan itu hatiku hiba dan pecah lagi empangan kelopak mataku dihamburi tangisan. Bersyukur nya aku krn masih mpunyai ibu. Biarlah ibu dipanjangkan usianya dgn jariah yg berterusan. Semoga Allah merahmati ibu dan berikanlah kesihatan yg baik utknya. Aminnnnn................I love u very much mother....

Terlebih pandai, atau.......

Puas aku perhatikan sekeliling aku...mengimbau perjlnan ku dari utara semenanjung hingga selatan tanah air.Aku bjumpa dgn mcm2 jenis org,pelbagai peringkat status dan umur serta bangsa dan agama.Tapi, pokok cerita di sini ialah bangsaku dan agamaku.

Aku tk pasti samada mereka ini tk faham, atau tak perasan, atau mmg jahil?Belajar tinggi sampai degree,ada ilmu agama yg cukup tetapi knp masih mpcayai amalan khurafat?Mereka solat 5waktu sehari semlm tetapi apa yg diamalkan sbnrnya?Sekadar solatkah mereka bg menutupi mata manusia lain?Atau benarkah solat lillahita'ala?Di mana phayatan di kalbu mereka?

Sepatutnya dlm setiap tindakan,fikiran dan keputusan sepatutnya Allah diletakkan yg paling utama, bknnya selain Allah cthnya spt makhluk halus.Benar ianya wujud tp mintalah ptlongan dan lindungan Allah, bkn selain Allah.Cthnya nk pindah rumah baru,ngapa diutamakan benda2 remeh spt garam atau kunyit nk dimasukkan dahulu ke dlm rumah baru atas alasan supaya serasi atau tidak diganggu makhluk halus.Mengapa tk bawak masuk quran dulu?Ngapa tk buat kenduri dgn bacaan ayat suci al-quran dahulu?Berjalan mlm kene letak sesuatu pd anak kecil?Adakah itu amalan Islam?Mengapa tidak dibacakan ayat2 yg kita tahu ?Paling mudah selawat ataupun fatihah.Knp tidak mengamalkan ajaran Islam sdgkan lebih tega mereka mengamalkan malan hindu.Subhanallah........

Wahai manusia..bangkitlah dengan kebangkitan yg sebenar sebelum kamu dibangkitkan kelak....Amalkan ilmu yg Allah turunkan melalui quran dan Nabi,bkn mengamalkan ilmu yg dibisik syaitan laknatullah........fikir2k
an teman,istighfar lah sblm manusia lain meng istighfarkan kamu...Bagaimanalah isi nak elok jika kulitnya pun tk dijaga dan dihias dengan molek dan dengan hiasan yg sepatutnya....Atau ada juga yg mementingkan kulit luaran demi mengaburi mata yg melihat agar seolah2 isinya baik dan sempurna...Kalau boleh biarlah kulit dan isi seiring eloknya...Kulit dan isi sama penting tetapu bg pandangan Allah adalah keutamaan isinya.

Wallahua'lam....